Jan 4, 2019

Pop Mie Goreng Pedes Gledek

Ini murni review saya, bukan endorse ya. Reviewnya versi saya, bisa jadi berbeda untuk tiap orang.

Hari ini menu di kantin kurang membangkitkan selera, jadi ambil porsinya dikit banget. Perut masih protes tuh. Dari bisikan yang saya dengar, kurang nendang katanya. Masih lapar dan cacing-cacing di perut masih menyuarakan seruan untuk makan lagi. Cus bikin pop mie, mumpung pak bos lagi balik kenegaranya. Pak bos saya tidak suka mencium aroma popmie dan bakso. Padahal dua makanan itu enak ya bagi lidah Indonesia.

Ini kali pertama saya nyobain pop mie goreng gledek. Produknya masih lumayan baru. 

Tidak ada bubuk cabe seperti pada kebanyakan produk mie, si gledek pake minyak cabe. Cabe rawit setan kalau dari gambar kemasan. Suapan pertama, nom nom nom, enak, pedes. Micinnya ga terlalu kuat. Mungkin kalah sama si minyak cabe. Suapan selanjutanya mulai huh hah huh hah. Selanjutnya lagi, air mata mulai berlinang. Pedesssss….

Mungkin bagi pak suami, si gledek ini nggak pedes-pedes banget. Level pedas tiap orang beda kan.

Enak sih. Nggak bikin eneg. Mau nambah lagi malahan. Coba porsinya ditambah dikiiiit lagi biar pas. Si gledek ini masih kalah pedes dari si kuah ndower. Asli, ndower itu bikin panas mulut, perut dan pembuangannya. Kalo si gledek ini cukup bisa dinikmati bagi saya yang nggak terlalu doyan pedes extreme.

Mau nyobain lagi nggak? Pasti mau dong. 





Udah satu jam, rasa minyak cabenya masih nyisa di tenggorokan.


No comments:

Post a Comment

Teman-teman boleh meninggalkan apapun disini. Sekedar say "hello", komentar, jejak dan lainnya. Terimakasih. (Tapi jangan anonim ya, ntar bingung mao berkunjung kemana)